‘Is It Cake?’ Memberi Makan Pemirsa Katarsis Visual

‘Is It Cake?’ Memberi Makan Pemirsa Katarsis Visual – Saya ragu bahwa bahkan Netflix mengharapkan “Is It Cake? menjadi hit seperti itu.

Premisnya, jika Anda belum menonton serial TV, melibatkan pembuat roti profesional yang mencoba menipu hakim dengan membuat kue yang tidak terlihat seperti makanan penutup, tetapi tampaknya menjadi komoditas sehari-hari dompet, mainan, makanan cepat saji.

'Is It Cake?' Memberi Makan Pemirsa Katarsis Visual

Tetapi sementara sebagian besar kritikus melihat ini hanya sebagai iterasi lain dari TV tanpa pikiran, saya melihat “Is It Cake?” sebagai sangat terikat dengan momen budaya di mana penipuan dan belajar bagaimana mengenalinya telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

Acara seperti “Is It Cake?” menawarkan cara yang aman bagi pemirsa untuk menguji kemampuan mereka untuk menemukan yang palsu. Ini mungkin tampak seperti peregangan; kue dan konspirasi bukanlah hal yang sama.

Namun sebagai sejarawan seni yang meneliti sejarah penipuan visual, saya melihat bahwa sepanjang sejarah Amerika, saat-saat kecemasan sosial seputar kebenaran cenderung disertai dengan fenomena budaya pop “bodoh mata” yang serupa, dari hoax PT Barnum hingga lukisan. teknik yang disebut ” trompe l’oeil”.

Permainan tebak-tebakan

Dalam dekade terakhir abad ke-19, ketika dunia seni terpikat dengan Van Gogh dan Matisse, kelas menengah Amerika menjadi terobsesi dengan lukisan trompe l’oeil benda mati hiperrealistik yang menampilkan benda sehari-hari seukuran aslinya. Mereka tampak begitu nyata sehingga orang-orang dilaporkan mencoba mengambil biola yang dicat dan uang kertas dari dinding.

Bahkan mereka yang dicurigai bisa menjadi korban, karena lukisan-lukisan itu dipamerkan tanpa bingkai dan dalam suasana yang tidak lazim seperti pub, jendela toko, dan lobi hotel.

Di ruang publik perkotaan yang klasik ini, tindakan dibodohi menjadi pengalaman sosial kolektif, seperti halnya di “Is It Cake?” Pemirsa tidak hanya menikmati kegagalan hakim di layar, tetapi hakim sendiri juga harus mencapai keputusan kolektif setelah 20 detik debat.

Satu lukisan perangko tahun 1890 sangat mengingatkan pada sedikit yang disebut “Uang Tunai atau Kue” yang menutup setiap episode “Is It Cake?” Lukisan itu, oleh Jefferson Chalfant, dengan sederhana menampilkan dua perangko Lincoln berdampingan, satu dicat, yang lain asli. Di bawah mereka, kliping berita yang dilukis mengundang pemirsa untuk memutuskan yang mana.

Di acara itu, pembuat roti yang menang menghadapi kesulitan yang tepat ini ketika ditawari kesempatan untuk memenangkan hadiah uang bonus: Tebak mana dari dua wadah yang penuh dengan uang tunai yang merupakan uang sebenarnya, dan mana yang kue. Inti dari latihan pembaur ini adalah untuk menunjukkan bahwa bahkan ilusionis yang paling berbakat pun bisa dibuat bodoh.

Humor sadar diri juga merupakan inti dari trompe l’oeil. Alih-alih membubuhkan tanda tangan seperti yang biasa dilakukan seniman, pelukis trompe l’oeil sering melukis foto atau surat mereka sendiri yang ditujukan ke studio mereka ke dalam kehidupan diam mereka sebagai lelucon orang dalam.

Di masa lalu, apa yang membuat orang Amerika terpesona tentang trompe l’oeil bukan hanya bahwa mereka dapat ditipu oleh seniman berbakat, tetapi bagaimana dan mengapa penipuan mereka. Secret Service menanyai seorang pelukis bernama William Harnett setelah dia melukis uang kertas lima dolar yang kusut.

Yang lain, John Haberle, meminta salah satu lukisannya diperiksa secara forensik oleh panel ahli yang mengamatinya di bawah lensa dan bahkan menghapus sebagian catnya.

'Is It Cake?' Memberi Makan Pemirsa Katarsis Visual

Kegemaran investigasi ini menjelaskan silsilah penasaran “Is It Cake?” Acara ini menelusuri akarnya ke serangkaian video Instagram viral dari tahun 2020 yang menampilkan kue ilusionis pada saat kesudahannya.

Sebagian besar video viral tidak menjadi serial televisi, tetapi yang satu ini karena proses esoteris menciptakan ilusi sama-sama mempesona, bahkan jika pemirsa tidak memiliki aspirasi yang berfokus pada fondant.…